Etika Batuk dan Bersin

Berbuka puasa Ramadhan itu paling nikmat buat saya kalau didahului dengan minuman yang ada esnya. Bisa es buah, es dawet, es teh, es kolak dan es-es yang lain. Segaaarrrrr, serasa basah urat-urat di tenggorokan, tenaga juga kembali fress. Tapi sayangnya, karena kebanyakan es membuat saya jadi batuk pilek nih. Sebentar-sebentar batuk, trus bersin yang diiringi melernya ingus di hidung. Tapi saya tetap nekat dengan yang namanya es. Batuk pilek melanda, es jalan terus.

Ngomong-ngomong tentang batuk dan bersin, sebetulnya ada standart yang harus dilaksanakan ketika terjadi batuk dan bersin. Batuk bukanlah suatu penyakit. Batuk merupakan mekanisme pertahanan tubuh di saluran pernapasan dan merupakan gejala suatu penyakit atau reaksi tubuh terhadap iritasi di tenggorokan karena adanya lendir, makanan, debu, asap dan sebagainya. Maka tidak benar bila ada percakapan seperti ini, “Kenapa hari ini si A tidak masuk kerja?” “Si A baru sakit batuk.” Memang seperti ini sudah salah kaprah, salah yang dianggap benar.

Batuk terjadi karena rangsangan tertentu, misalnya debu di reseptor batuk (hidung, saluran pernapasan, bahkan telinga). Kemudian reseptor akan mengalirkan lewat syaraf ke pusat batuk yang berada di otak. Di sini akan memberi sinyal kepada otot-otot tubuh untuk mengeluarkan benda asing tadi, hingga terjadilah batuk.

Sedangkan bersin merupakan suatu mekanisme pertahanan tubuh untuk mencegah masuknya zat asing ke dalam tubuh. Bersin adalah respon tubuh yang dilakukan oleh membran hidung ketika mendeteksi adanya bakteri dan kelebihan cairan yang masuk ke dalam hidung, sehingga secara otomatis tubuh akan menolak bakteri tersebut. Bersin juga dapat timbul akibat adanya peradangan (rhinosinusitis), benda asing, infeksi virus, atau reaksi alergi. Reaksi alergi tersebut muncul karena paparan terhadap bahan alergen, contohnya seperti debu rumah. Proses terjadinya bersin berawal dari adanya  virus/kotoran/bakteri masuk ke hidung, antibodi mengidentifikasi bahwa ada benda asing yang masuk yang dapat membahayakan sistem tubuh maka terjadilah bersin yang akan menolak benda asing tersebut. Subhanallah, betapa sempurnanya Allah menciptakan makhluq bernama manusia.

Meskipun batuk dan bersin bukan suatu penyakit, tapi ketika hal itu terjadi, bila keduanya tidak dilakukan dengan standart prosedur yang baik akan menimbulkan dampak yang bisa merugikan orang lain. Batuk dan bersin akan melontarkan virus dan kuman yang tak kasat mata ke dalam udara sekitar, sehingga bisa membuat penularan penyakit pada orang sekitar. Ada beberapa kebiasaan yang salah dalam melakukan batuk dan bersin yang secara tak sadar bisa merugikan orang lain.



Kebiasaan batuk dan bersin yang salah antara lain :

  1. Tidak menutup mulut saat batuk atau bersin di tempat umum.
  2. Tidak mencuci tangan setelah digunakan untuk menutup mulut atau hidung saat batuk dan bersin.
  3. Membuang ludah sudah batuk disembarang tempat.
  4. Membuang atau meletakkan tissue yang sudah dipakai disembarang tempat.
  5. Tidak menggunakan masker saat flu atau batuk.


Gambar di atas adalah contoh cara menutup mulut ketika batuk dan bersin. Gambar samping kanan menunjukkan perbuatan batuk dan bersin tanpa ditutupi, yang tengah ditutupi dengan tangan mengepal, yang samping kiri ditutupi dengan telapak tangan terbuka. Semua ini merupakan kebiasaan yang sering terjadi di masyarakat. Bahkan ada gambar bungkus obat batuk dengan ilustrasi batuk yang ditutupi dengan telapak tangan.

Ada sebuah pertanyaan, bukankah dengan ditutupi telapak tangan, berarti kuman dan virus tidak akan menyebar ke udara sekitar? Iya… betul demikian, tapi kuman dan virus akan menempel di telapak tangan kita, sedangkan tangan kita nantinya akan bersentuhan dengan benda-benda sekitar kita, meja, gagang pintu, bahkan kita akan bersalaman dengan orang lain. Tangan kita akan menjadi sarana penyebaran virus dan kuman selain udara. Apalagi kita tidak segera melakukan cuci tangan, dijamin deh… kuman dan virus akan menyebar dengan cepat.

Baca juga : Jangan Remehkan Cuci Tangan



Sekarang akan saya tunjukkan bagaimana cara batuk dan bersin yang benar. Mudah koq…

Hal-hal yang diperlukan :

  1. Lengan baju
  2. Tissue
  3. Sabun dan air
  4. Gel pembersih tangan / handrub
  5. Masker

Langkah-langkahnya adalah :

Langkah 1
Sedikit berpaling dari orang yang ada disekitar anda dan  tutup hidung dan mulut anda dengan menggunakan tissue atau saputangan atau lengan dalam baju anda setiap kali anda merasakan dorongan untuk batuk atau bersin.
 
Langkah 2
Segera buang tissue yang sudah dipakai ke dalam tempat sampah.
 
Langkah 3
Tinggalkan ruangan/tempat anda berada dengan sopan dan mengambil kesempatan untuk pergi cuci tangan di kamar kecil terdekat atau menggunakan gel pembersih tangan.
 
Langkah 4
Gunakan masker.


Lebih jelasnya bisa lihat gambar :

Tips & Peringatan

  • Ajarkan anak-anak cara yang tepat untuk batuk dan bersin untuk membantu mengurangi penyebaran penyakit di udara.
  • Bersin pada lengan baju bagian dalam adalah cara penting untuk membantu mengurangi penyebaran penyakit udara di seluruh dunia.
  • Jika menggunakan tissue, itu hanya boleh digunakan sekali dan diikuti segera dengan mencuci tangan dan membuang tissue pada tempat sampah.


Saya rasa semua sudah jelas, selanjutnya marilah kita praktekkan pola hidup sehat ini, walaupun sepele tapi akan memberikan dampak terputusnya penularan suatu penyakit.

Semoga bermanfaat.

Iklan

35 thoughts on “Etika Batuk dan Bersin

    • Batuk adalah gejala dari penyakit, contohnya penyakitnya namanya flu, sedangkan gejalanya batuk. Penyakitnya namanya TBC, juga gejalanya batuk. Seorang dokter memberi obat untuk meredakan batuk, tapi obat meredakan batuk tidak akan menghilangkan flunya, tidak akan menghilangkan TBCnya, makanya disamping memberi obat batuk, dokter juga akan memberi obat lain untuk mengatasi penyakitnya. Trus dalam keadaan terbalik, seorang dokter hanya memberi obat untuk mengatasi penyakitnya, antibiotik misalnya, tanpa memberi obat anti batuk, maka kepercayaan pasien akan hilang, karena anggapan pasien batuk itu penyakitnya, tanpa anti batuk pikirannya pasien sakitnya tidak sembuh.

      Disukai oleh 1 orang

  1. Kalau tiap kali selesai makan terus minum air, kemudian pasti saya akan bersin2. Itu kenapa ya Kang? Bakteri, virus atau kenapa..
    makan, minum, bersin tiga hal ini selalu sepaket menyertaiku😀

    Suka

  2. Sebagai orang yang sering banget ketularan dan menularkan. Saya merasa etika batuk saya masih tidak sopan. Makasih mas atas pencerahannya.. 😂😂😂

    Suka

    • Ini termasuk kewaspadaan standar bagi petugas kesehatan bang, semuanya ada 11.

      Kewaspadaan standar diberlakukan terhadap semua pasien, tidak tergantung terinfeksi/kolonisasi. Kewaspadaan standar disusun untuk mencegah kontaminasi silang sebelum diagnosis diketahui dan beberapa merupakan praktek rutin, meliputi:
      1.Kebersihan tangan/Handhygiene
      2.Alat Pelindung Diri (APD) : sarung tangan, masker, goggle (kaca mata pelindung), face shield (pelindungwajah), gaun
      3.Peralatan perawatan pasien
      4.Pengendalian lingkungan
      5.Pemrosesan peralatan pasien dan penatalaksanaan linen
      6.Kesehatan karyawan / Perlindungan petugas kesehatan
      7.Penempatan pasien
      8.Hyangiene respirasi/Etika batuk
      9.Praktek menyuntik yang aman
      10.Praktek pencegahan infeksi untuk prosedur lumbal pungsi
      Point 8 itu hanya salah satunya saja

      Disukai oleh 2 orang

        • Ralat bang ical… jumlahnya 10 bukan 11.
          Pengendalian lingkungan meliputi
          1. Kebersihan Lingkungan
          Gunakan prosedur yang memadai untuk
          kebersihan rutin dan disinfeksi permukaan
          lingkungan dan benda lain yang sering disentuh.
          2. Pembuangan Limbah
          >Pastikan pengelolaan limbah yang aman.
          >Perlakukan limbah yang terkontaminasi darah,cairan tubuh, sekret, dan ekskresi sebagai limbah infeksius, berdasarkan peraturan setempat.
          >Jaringan manusia dan limbah laboratorium yang secara langsung berhubungan dengan pemrosesan spesimen harus juga diperlakukan sebagai limbah infeksius.
          >Buang alat sekali pakai dengan benar.

          Disukai oleh 1 orang

  3. Kang Nur, aku baru tau lho soal ini, selama ini bersin cuma pakai tisu atau ditutup pakai tangan, ternyata salah ya, makasih infonya kang, sangat membantu, kebetulan lagi flu juga :’)
    Oh iya kang, aku mau nanya, kenapa ya kalau aku bersin suka berkali-kali gitu nggak berhenti? Jadi pernah gitu sampai 8 kali bersin tanpa jeda, dan kebiasaan itu dimulai udah dari SMP dulu. Bukan penyakit yang berbahaya kan ya kang? Soalnya kadang capek juga rasanya bersin 8 kali tanpa jeda :’)
    Belum diketawain sama saudara-saudara juga :’)

    Suka

    • Duh… Kasian ni komen berhari hari terpenjara di ruang satpamku… Maafkan ya… Satpamku lagi galak. Bersin berkali kali mpe 8x in sya Allah ga papa, itu karena reflek hidung terlalu peka, sehingga merasa harus melakukan aksi pembersihan terus, jadilah bersin yang terus menerus…

      Disukai oleh 1 orang

      • Ahahaha sekarang udah sembuh kok kang hamdalah 😆
        Wah untung aja normal ya kang, udah takut banget ada penyakit jantung soalnya 😂😂😂
        Padahal bersin sama jantung nggak ada hubungannya juga ya kang 😂

        Suka

  4. Assalaamu’alaikum wr.wb Kang Nur…

    Tips yang mudah namun selalu diabaikan. Menjaga keselamatan orang sekeliling juga menjadi kewajiban kita. Selain itu, ajar juga anak-anak berdoa saat bersin kerana sudah diajar oleh Allah SWT kepada Nabi Adam di awal penciptaannya dahulu bagaimana seharusnya kita bersyukur disebabkan bersin yang melanda kita. Terima kasih sudah mengingatkan semoga beroleh manfaat.

    Salam ramadhan dari Sarikei, Sarawak. 🙂

    Suka

  5. Terima kasih Kang Nur penyegaran pengetahuan dan tips etika medisnya.
    Bersyukur dg batuk dan bersin mekanisme perlindungan.
    Benar sekali saat sy batuk bbrp kali diobati tdk sembuh dan dikirim ke identifikasi alergi jadi tahu daftar alergi saya. Nuwun

    Suka

    • Sama sama mbak prih. iya… kadang batuk yang tidak sembuh-sembuh padahal sudah diobati dengan obat terbaik tapi tidak sembuh-sembuh jua bisa jadi karena faktor alergi

      Suka

  6. Sarat manfaat kang (y)
    Selama ini saya yang bersin/batuk tutupnya pakai tangan dikepal. Untung saja membaca ini. Saya agak takut saja kalau pas bersin jadi keluar benda lengket lain yang ikut nempel di lengan baju nanti haha

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s